Fenomena Cahaya yang Melompat-Lompat di Langit

Sebuah pita cahaya misterius telah terlihat dan terekam tinggi di awan, di atas Greenwood, Indiana, tampak seperti sesuatu dari luar dunia ini.


Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Pada kenyataannya peristiwa langka itu adalah ‘sundogs yang melompat’, sebuah fenomena yang luar biasa yang memperlihatkan perubahan cahaya yang cepat dalam awan.


Penyebab fenomena ini belum sepenuhnya jelas, tapi teori terkemuka adalah bahwa hal itu mungkin disebabkan oleh debit petir di awan badai.


Dalam video dibawah, matahari tersembunyi di balik awan, tapi di sebelah kiri, segumpal cahaya aneh muncul dan terus bergerak di atas langit. Menghilang sebentar sebelum kembali, menyapu ke bawah dan melompat lagi.



Penjelasan ilmiah untuk apa yang terjadi sebenarnya terkait dengan penjelasan fenomena atmosfer lainnya yang dikenal sebagai Sundogs.


Hal ini terjadi ketika sebuah cincin halo bercahaya muncul di sekitar matahari, ketika cahaya berinteraksi dengan kristal es di atmosfer.


Menurut NASA, sebuah sundog yang melompat terjadi ketika debit petir mengubah medan listrik di atas awan di mana kristal-kristal es bermuatan memantulkan sinar matahari.


Perubahan medan ini menyebabkan kristal-kristal geometris untuk menemukan orientasi baru dan memantulkan sinar matahari secara berbeda. Hasilnya, sundog, yang sebelumnya akan muncul sebagai berkas cahaya yang stasioner, sekarang tampaknya melompat-lompat. Segera, setelah medan listrik yang lama dapat dipulihkan, menyebabkan kristal es untuk kembali ke orientasi aslinya.



Sundogs tercipta ketika sinar matahari dibiaskan oleh kristal-kristal es heksagonal, seperti di kepingan salju. Mereka biasanya muncul sebagai dua patch berwarna terang di kedua sisi matahari dan meskipun jarang, secara teori dapat dilihat di mana saja di dunia dalam setiap musim.


Mereka diciptakan oleh pembiasan cahaya yang melewati kristal es heksagonal di awan tinggi dan dingin.


Kristal bertindak seperti prisma sehingga cahaya melewati mereka, itu melengkung, persis 22 derajat sebelum mencapai mata pemirsa untuk membuat ilusi.


Jika kristal lebih acak terletak di awan, maka sebuah cincin lengkap mengelilingi matahari terlihat, disebut halo. Tetapi jika kristal tenggelam di udara, dan teratur dalam garis vertikal, sehingga sinar matahari dibiaskan horizontal, maka terciptalah sebuah sundogs.


Jika fenomena ini terlihat saat matahari terbit, sundogs secara bertahap bergerak menjauh dari matahari, tetapi selalu berada di ketinggian yang sama, sehingga tiga ‘orb’ nya akan tampak pada jarak yang sama dari cakrawala.


Sundogs akan berwarna merah saat mereka dekat dengan matahari dan memudar menjadi kuning, oranye dan kemudian biru saat mereka menjauh. Warna sundogs bergabung menjadi lingkaran putih dalam beberapa kasus.


Sundogs cukup langka, dan sundogs yang melompat jauh lebih langka terjadi. Mungkin video terbaru ini dapat membantu memberi penjelasan tentang bagaimana mereka terbentuk.



Selengkapnya tentang Sundogs dan Halo 22o dapat dibaca disini